http://komisigratis.com/?reg=lindrafebriansyah

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Kamis, 09 Mei 2013

Boston kirim Bon Tampak Erat di Rusia Trip




  

Makhachkala, Rusia - Selama kunjungan enam bulan ke tanah Rusia tahun lalu, orang tua dari pemboman Boston menduga Tamerlan Tsarnaev mengatakan, ia menghabiskan nya membaca novel waktu dan berhubungan kembali dengan keluarga, tidak merambah ke dunia bayangan militan di kawasan itu.Perbesar Gambar IniDagestan cabang Dinas Keamanan Federal Rusia, melalui Reuters
The kelahiran Kanada militan William Plotnikov, benar, yang meninggal bersama gerilyawan Juli lalu di Dagestan.Terkait

    
Agen Pori Selama perjalanan Tersangka ke Rusia (April 29, 2013)
    
A Dream Babak belur, Kemudian Jalan Kekerasan (28 April 2013)
    
Cari Rumah Tersangka Menyebabkan Tanah yang dirusak oleh Strife (22 April, 2013)
    
Man Dituduh Berbohong Mencari Pers sebagai Pemakaman Tolak Tsarnaev Keluarga (6 Mei 2013)
    
Kali Topik: Boston Marathon Bom

Tapi sekarang, para peneliti mencari ke berbagai diduga kontak Mr Tsarnaev mungkin telah dibuat di Dagestan, dari hari ia mungkin akan menghabiskan di masjid Salafi fundamentalis di Makhachkala, ibukota, untuk menghabiskan waktu di luar kota dengan kerabat yang merupakan Pemimpin Islam terkemuka baru-baru ditahan oleh pihak berwenang Rusia.
Rincian muncul waktu di sini belum fundamental mengubah pandangan yang berlaku antara Amerika dan Rusia penyelidik bahwa ia radikal sebelum kunjungannya. Namun, ada laporan bahwa ia mencari kontak dengan ekstrimis Islam, dan ditandai sebagai merekrut potensial untuk pemberontakan Islam di kawasan itu.
Masih belum jelas untuk apa gelar bulan di Rusia, yang diselingi oleh tembakan menghukum serangan antara polisi dan gerilyawan, mungkin telah mengubah rencananya. Namun seorang pejabat di sini, yang mengatakan ia tidak memiliki informasi yang cukup untuk mengkonfirmasi atau menyangkal laporan kontak Mr Tsarnaev, mengatakan ia telah menyimpulkan bahwa Mr Tsarnaev dimaksudkan untuk menghubungkan dengan militan Islamis - tetapi meninggalkan frustrasi, setelah gagal.
"Teori saya adalah diduga bahwa ia jelas datang ke sini, dia mencari kontak, tapi dia tidak menemukan kontak serius, dan jika ia melakukannya, mereka tidak percaya padanya," kata Habib Magomedov, anggota komisi antiterorisme Dagestan.
Mr Tsarnaev, 26, meninggal setelah tembak-menembak dengan polisi empat hari setelah pemboman Marathon Boston pada tanggal 15 April. Saudaranya, Dzhokhar, 19, juga diduga dalam pemboman, tetap di fasilitas medis penjara Massachusetts.
Penyidik ​​di Rusia juga mencari ke dalam interaksi Tamerlan Tsarnaev secara online, dan mengeksplorasi apakah ia dan seorang militan kelahiran Kanada, William Plotnikov, mungkin telah menjadi bagian dari kelompok yang lebih besar dari diaspora speaker Rusia yang dimobilisasi secara online, di bawah naungan sebuah organisasi yang berbasis di Eropa, kata seorang pejabat penegak hukum.
Menggali apa yang peneliti telah belajar menjadi lebih sulit dua pekan lalu ketika Presiden Vladimir V. Putin mengatakan kepada wartawan bahwa, "untuk kami sangat menyesal," jasa keamanan Rusia tidak memiliki informasi operasi pada saudara Tsarnaev bahwa mereka bisa berbagi dengan para pejabat Amerika. Polisi di Dagestan mengatakan Tamerlan Tsarnaev tidak berada di bawah pengawasan.
Sejak saat itu seorang pejabat dari Pusat Anti-Ekstrimisme, sebuah agen federal di bawah Kementerian Dalam Negeri Rusia, dikonfirmasi untuk The Associated Press bahwa koperasi telah difilmkan Mr Tsarnaev selama kunjungan ke masjid Makhachkala, yang jamaah mematuhi strain yang lebih radikal Islam, dan bergegas untuk menemukan dia ketika ia menghilang dari pandangan setelah Mr Plotnikov tewas dalam serangan kontraterorisme. Seorang pejabat dari unit yang sama mengatakan kepada surat kabar Novaya Gazeta bahwa Mr Tsarnaev telah terlihat berulang kali dengan seorang tersangka militan, Mahmoud Mansur Nidal, yang tewas tak lama kemudian dalam serangan kontraterorisme.
Yang pasti, bagaimanapun, adalah bahwa peneliti mencari ke waktu Mr Tsarnaev dihabiskan dengan sepupu jauh, Magomed Kartashov, pendiri kelompok yang disebut Union yang Adil, sebuah organisasi keagamaan yang dipromosikan civic action, bukan kekerasan. Mr Kartashov, yang hubungannya dengan Mr Tsarnaev pertama kali dilaporkan di majalah Time, ditahan 12 hari yang lalu oleh polisi setelah mengambil bagian dalam prosesi pernikahan yang terbang bendera Islam.
(Pada pos pemeriksaan, petugas polisi menghentikan prosesi dan menuntut bahwa bendera akan dihapus; Mr Kartashov memprotes, dan sekarang menghadapi tuduhan melawan polisi.)
Agen dari Dinas Keamanan Federal Rusia mengunjungi Mr Kartashov hari Minggu lalu di sebuah pusat penahanan menanyainya tentang hubungannya dengan Mr Tsarnaev, berfokus pada apakah dua telah berbagi "ekstrimis" keyakinan, kata pengacara Mr Kartashov itu, Patimat Abdullayeva.
Ms Abdullayeva mengatakan bahwa kliennya telah membahas masalah agama dengan Mr Tsarnaev, tetapi telah menjadi pengaruh moderat. "Magomed adalah seorang pendeta, ia tidak ada hubungannya dengan ekstremisme," katanya.
Sebagai kepala Uni yang Adil, Mr Kartashov telah menyebabkan demonstrasi memprotes taktik kontraterorisme polisi, yang seringkali brutal di sini, dan menyerukan pembentukan hukum Islam, atau Syariah, di wilayah tersebut. Pada reli pada bulan Februari, ia selaras dirinya dengan pasukan antipemerintah di Suriah, mengatakan, "Kami tidak ingin sekularisme, kita tidak menginginkan demokrasi, kami ingin hukum Allah," menurut koran Nezavisimaya Gazeta.
Poskan Komentar